Microservices: Pengertian, Karakteristik, Kelebihan dan Kekurangannya

Anda pasti pernah nobar (nonton bareng) dengan teman-teman dan microservices adalah salah satu penunjang agar Anda bisa melakukan streaming film. Teknologi microservices semakin banyak digunakan pada banyak perusahaan, khususnya yang bergerak di bidang digital. Microservices memungkinkan startup dan juga perusahaan bisa melayani konsumen dengan baik secara virtual. 

Mereka bisa menawarkan sejumlah service hingga proses transaksi dengan mudah dan praktis. Layanan arsitektur ini merupakan komponen teknologi yang penting untuk membantu sejumlah perusahaan, seperti Gojek, Grab dan Netflix. Nah, agar Anda lebih memahami microservice bisa melihat penjelasan selengkapnya di bawah ini. 

Pengertian Microservices 

Microservices adalah metode secara khusus untuk membuat suatu aplikasi yang terdiri atas sejumlah unit layanan dan saling terhubung. Di setiap unit layanan pada aplikasi ini menjalankan fungsi yang berbeda, namun mendukung satu dengan lainnya. Microservices memiliki interface dan juga operasi yang sudah terdefinisi dengan baik. 

Pengertian Microservices

Layanan ini memiliki sejumlah teknologi stack yang ada di dalamnya seperti manajemen data dan model database. Microservices berfungsi untuk membangun aplikasi pada aplikasi seperti contohnya pada aplikasi Shopee. Shopee memakai beberapa microservices untuk memberikan sejumlah layanan, seperti ShopeePay, Shopee Food, Shopee Mall dan yang lainnya. 

Supaya setiap fitur akan terhubung dan para developer akan menggunakan API. Layanan microservices bisa dimanfaatkan oleh konsumen dan pengumpulan feedback untuk meningkatkan pelayanan bisa dilakukan secara cepat. Jadi, konsep microservice untuk membangun aplikasi dalam aplikasi. 

Baca Juga:  Cara Menghitung Sisa Pembagian Dengan Rumus Mod

Karakteristik Microservices

Karakteristik microservice yang secara umum ada banyak, seperti:

Karakteristik Microservices

1. Mengurangi Risiko Kegagalan

Di setiap komponen pada website atau aplikasi bisa berjalan sendiri dan dengan adanya microservice dapat mengurangi risiko kegagalan yang terjadi. Tentunya dengan layanan ini bisa memberikan keuntungan di semua arsitektur aplikasi sebab jika terjadi kesalahan pada microservices tidak memberikan dampak besar pada fitur yang lainnya. 

Mengapa microservices memiliki karakteristik seperti ini karena bisa membackup yang tersedia pada database dan juga dapat saling membackup dari satu fitur ke fitur yang lainnya. 

2. Proses Routing Sederhana 

Tujuan utama microservices adalah menyederhanakan proses routing yang terdapat di suatu aplikasi maupun sistem. Sebuah fitur bisa memproses permintaan tanpa perlu melakukan koordinasi dengan fitur yang lain. 

Saat pengembang mempunyai rencana membuat fitur yang baru, pengguna masih tetap bisa mengakses aplikasi tersebut tanpa mengalami gangguan. Hal inilah yang membuat microservices digunakan karena sangat tepat untuk perusahaan yang ingin mengembangkan aplikasi secara cepat dan update mengikuti tren yang ada. 

3. Cocok untuk Kebutuhan Bisnis 

Microservices umumnya diatur sesuai dengan kemampuan sehingga tidak seperti pada pendekatan pengembangan monolitik tradisional. Layanan ini juga mempunyai relevansi dengan bisnis sebab dapat diatur dan dibangun strateginya. Pembangunan aplikasi dengan layanan ini akan memudahkan pengembang dalam menyesuaikan prioritas dan kapabilitas bisnis. 

4. Bisa Berjalan Sendiri 

Karakteristik microservices adalah bisa berjalan sendiri tanpa harus melakukan sinkronisasi dengan sejumlah fitur yang lainnya. Itulah sebabnya seluruh fitur yang tersedia di layanan ini biasanya memiliki tim developer yang berbeda dari pengembang aplikasi utamanya. 

5. Mudah Adaptasi

Karakteristik microservices yang terakhir adalah mudah diadaptasikan atau fleksibel. Hal ini bisa membuat kemampuan pada bisnis lebih responsif pada perubahan pasar, meningkatkan skalabilitas, mempercepat waktu pengembangan dan kendala sistem secara menyeluruh. 

Microservices dibuat khusus untuk bisa beradaptasi dengan adanya perubahan bisnis secara cepat dengan cara memecah aplikasi jadi komponen-komponen yang kecil. Setiap komponen ini bisa dikembangkan atau diperbaharui dengan mudah. Itulah sebabnya layanan ini lebih fleksibel untuk merespon perubahan pasar maupun kebutuhan penggunanya. 

Baca Juga:  Apa itu NFC? Pengertian, Fungsi, Cara Kerja dan Cara Menggunakannya

Setelah kita cukup memahami apa itu microservice dan karakteristiknya, sekarang lihat juga perbedaannya dengan monolitik. 

Perbedaan Monolitik dan Microservices

Perbedaan monolitik dan microservice bisa dilihat dari beberapa sisi, seperti:

Proses Pengembangan 

Perbedaan monolitik dengan microservices bisa dilihat dari proses pengembangannya. Di aplikasi monolitik jauh lebih mudah dimulai sebab tidak membutuhkan banyak perencanaan. Anda bisa langsung memulai dan menambahkan modul kode sesuai dengan kebutuhan. 

Sementara itu, microservices membutuhkan lebih banyak perencanaan serta desain awalnya. Developer perlu mengidentifikasi sejumlah fungsi yang bisa bekerja independen serta merencanakan API secara konsisten. 

Debugging 

Debugging adalah suatu proses software mengidentifikasi kesalahan pengkodean yang membuat aplikasi melakukan perilaku tidak menentu. Pada saat debugging monolitik, pengembang bisa melacak adanya perpindahan data maupun memeriksa perilaku kode di lingkungan pemrograman yang sama. 

Proses debugging pada microservices harus melakukan pemeriksaan sejumlah layanan individual. Debugging di aplikasi microservices akan lebih menantang sebab ada sejumlah pengembang yang akan bertanggungjawab dengan banyak layanan mikro.

Penyebaran 

Deployment aplikasi monolitik lebih mudah dibandingkan microservices. Pengembang menginstal semua basis kode dan dependensi aplikasi di satu lingkungan tunggal. Deployment aplikasi microservices lebih kompleks sebab setiap microservices merupakan paket software dengan deployment independent.  

Kelebihan dan Kekurangan Microservices 

Kekurangan dan Kekurangan Microservice

Kelebihan yang dimiliki microservices yang bisa didapatkan adalah:

1. Aman 

Kelebihan microservices adalah sangat aman sebab telah dirancang untuk bisa mengatasi seluruh kegagalan yang dapat terjadi. 

2. Scalable 

Microservices juga mudah diupgrade dan juga diatur sesuai kebutuhan penggunanya. Perusahaan bisa upgrade fitur aplikasi tanpa perlu menambahkan resource baru untuk layanan yang lainnya. 

3. Mudah Dimengerti 

Layanan ini juga lebih mudah dimengerti dan dimodifikasi jadi dapat membantu agar lebih produktif. Di setiap fitur pada layanan perusahaan dibangun menggunakan teknologi yang berbeda jadi lebih bebas memilih teknologinya. 

4. Sederhana 

Microservices lebih sederhana sebab perubahan hanya diperlukan di bagian tertentu saja dan tidak perlu menerapkan ke semua aplikasi. 

Kekurangan yang dimiliki microservices adalah:

1. Sistem Lebih Rumit 

Kekurangan dari microservices adalah sistem lebih rumit atau sangat kompleks sebab pengembang perlu mengurangi latensi jaringan, toleransi eror dan yang lainnya. 

Baca Juga:  WHOIS Adalah? Fungsi, Jenis dan Cara Kerjanya

2. Test Lebih Rumit 

Selain sistem lebih rumit, namun juga test juga demikian karena deployment biasanya tersebar, testing lebih rumit dan butuh banyak langkah yang dilakukan. 

Nah, itulah beberapa kelebihan dan kekurangan yang dimiliki microservices secara umum. 

Contoh Microservices

Beberapa contoh microservices dari sejumlah perusahaan adalah:

Spotify 

Spotify memakai microservices sehingga mampu mengikuti persaingan dengan layanan streaming. Hal ini akan membutuhkan inovasi yang cepat dan juga perkembangan secara terus menerus, jadi microservices merupakan pilihan yang tepat. 

Amazon

Pada awalnya Amazon menggunakan monolitik, namun seiring dengan peningkatan kebutuhan bisnis dan jumlah konsumen, akhirnya memutuskan memakai microservices. Sejumlah layanan dapat berjalan dengan independent menggunakan microservices. 

Netflix 

Netflix juga menggunakan microservices untuk memberikan layanan live streaming film. Setelah mereka menerapkan microservices berhasil memberikan demand layanan live streaming film yang tinggi dan juga lancar. 

Berdasarkan penjelasan di atas, microservices adalah layanan arsitektur untuk membuat suatu aplikasi dengan fungsi yang berbeda, namun mendukung satu dengan yang lainnya.

Agar bisa melakukan pemrograman menggunakan microservices, bisa mengikuti kursus programming dengan harga termurah di Coding Studio.